Minggu , 17 Desember 2017

KISAH BOS FIRST TRAVEL, DARI TUKANG PULSA HINGGA PEGAWAI MINIMARKET

Andika dan Anniesa.
Andika dan Anniesa.

thejak.co – Jalan hidup seseorang memang tak pernah ada yang tahu. Namun jika ada niat dan tekad untuk berusaha, bukan tidak mungkin apa yang diharapkan bisa terwujud.

Seperti yang dialami oleh Andika Surachman pemilik First Travel. Awalnya ia hanya seorang pegawai di sebuah minimarket. Namun kini pria yang baru berusia 29 tahun itu, sukses menjadi pengusaha travel khusus umrah.

Di 2014 kemarin, ia berhasil mengantongi omzet 20 juta dollar AS dengan memberangkatkan 14.700 orang ke “tanah suci”. Dan di 2015 ini, sudah ada 35.000 orang yang akan melakukan umrah menggunakan jasa perusahaannya. Diperkirakan omzetnya tahun ini mencapai 60 juta dollar AS.

Kesuksesan yang digenggam oleh Andika ini pun terbilang cukup singkat, yakni hanya dalam waktu sekitar 5 tahun, dimana ia mengawali bisnis ini pada 2009.

Andika bercerita, terjun ke bisnis travel ini tanpa disengaja. Ia mengaku tak memiliki pengalaman sama sekali di bisnis ini. Ia belajar semuanya secara otodidak. Baik membaca buku maupun browsing-browsing di internet.

“Awal saya memutuskan untuk berusaha itu hanya untuk survive (bertahan hidup), boro-boro punya mimpi jadi pengusaha sukses,” tutur Andika kala peresmian logo baru First Travel, 14 Februari 2015 lalu.

Kalimat bertahan hidup itu ia sangat tegaskan. Sebab, menjadi pengusaha bukan secara sengaja dilakoninya. Tuntutan hidup dan tanggung jawab kepada keluarga, membuatnya harus mencari segala macam peluang untuk meraup fulus.

Awalnya pria kelahiran Bogor, 29 Desember 1985 ini mengawali kerja selepas lulus SMA, sebagai pramuniaga di sebuah gerai minimarket di tahun 2004. Profesi ini dilakoninya selama sambil meneruskan pendidikannya di STIE TAMA Jagakarsa, Jakarta Selatan.

Setahun kemudian, ia memutuskan untuk menikah muda dengan wanita pujaannya yang kini menjadi istrinya yaitu Anniesa Desvitasari Hasibuan. Untuk membiayai keluarga barunya, Andika pindah bekerja dengan status magang di kantor Pusat Bank Bukopin.

“Saat itu dengan status magang, saya bekerja serabutan dari mulai urusan administrasi sampai beberes kantor pakai masker. Bayarannya Rp 50.000 sehari, lumayanlah buat berdua sampai anak lahir di tahun 2006,” ujarnya.

Tiga tahun menjalani kesederhanaan dengan istri yang juga masih menjalani kuliah di Universitas Indonesia, di 2008 peristiwa yang mengubah seluruh hidupnya terjadi. Ayah mertuanya, seorang pengusaha batubara yang menjadi tulang punggung keluarga istri meninggal dunia.

Sang ayah meninggalkan ibu mertua dan 3 adik istrinya yang masih kecil-kecil. Keluarga pun goyah karena tak ada lagi penopang keluarga, usaha sang ayah mertua pun tak ada yang bisa diteruskan. Andika dan keluarga kecilnya sendiri masih menumpang di rumah sang mertua. ADT

Share

Check Also

Dapat Bantuan dari Bank Asia, Bekasi Jadi Kota Pengolahan Limbah Terbaik

  THEJAK – Untuk mewujudkan pengolahan air limbah domestik dan sanitasi yang baik dan sehat, ...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *