Jumat , 19 Januari 2018

Lelet Ajukan Permohonan Lelang, SKPD Hambat Pembangunan DKI

Ketua Kelompok Kerja Rehab Berat BPPBJ DKI Jakarta, Firman

thejak.co – Leletnya pengajuan permohonan lelang dari Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) sebagai pengguna anggaran berdampak pada tersendatnya pekerjaan pembangunan di Ibukota. Ketua Kelompok Kerja Rehab Berat BPPBJ DKI Jakarta, Firman mengaku lembaganya hanya sebagai pelaksana pelayanan proses lelang pengadaan barang/jasa dari apa yang diminta dan dibutuhkan oleh SKPD – SKPD terkait.

Ia mengatakan, masih banyak SKPD yang lamban mengajukan permohonan kebutuhan kegiatan sehingga proses lelang menjadi terlalu lama. Instansinya bahkan telah melayangkan surat permohonan kepada Gubernur untuk memerintahkan SKPD lebih proaktif mengajukan permohonan lelang  BPPBJ agar pembangunan berjalan sesuai target.

“Selain bermohon kepada Gubernur, Kepala BPPBJ Ibu Indrastuty juga melayangkan surat kepada SKPD untuk sesegera mungkin mengajukan permohonan lelang agar BPPBJ bisa sesegera mungkin menayangkan iklan ke publik,” papar Firman.

Firman mencontohkan proyek tahun 2018, terutama yang nilainya besar mestinya sudah masuk pada saat ini, namun ternyata masih sangat minim. Sementara itu banyak pihak yang menuding BPPBJ yang salah, padahal yang salah adalah pengguna anggaran yang tak kunjung mengajukan permohonan.

“Kalau dokumen lengkap, paling lama dua hari permohonan lelang akan langsung tayang dan diharapkan dapat segera menemukan pemenangnya,” papar Firman sambil mengingatkan jangan sampai banyaknya kasus gagal atau molor proyek tahun ini terulang lagi pada tahun depan.

Sejumlah proyek besar yang melenceng dari target akibat dari leletnya permohonan terjadi pada sejumlah SKPD yang punya proyek besar.  Sebelumnya Sekda DKI M. Saefullah sudah menyurati SKPD untuk segera ajukan permohonan ke BPPBJ namun tak juga ditindaklanjuti secara maksimal. Contoh beberapa proyek yang molor dari target antara lain pembangunan 11 rusun, rehab total 16 gedung sekolah, pembangunan gedung baru RS Tarakan, sejumlah pembangunan fly over dan underpass, serta  masih banyak lagi lainnya.

Begitu pula permohonan lelang proyek pengadaan makan bagi penghuni panti hingga sekarang juga masuk,  sehingga ada pihak menyalahkan BPPBJ karena tahun depan para penghuni panti bakal kelaparan karena lelang tak kunjung diproses. Hal ini terjadi lantaran adanya perubahan harga untuk kebutuhan rangsum tahun 2018. “Sebelumnya kebutuhan rangsum per hari ditetapkan Rp 25 ribu/orang, namun untuk tahun depan berdasarkan kesepakatan dengan DPRD dinaikkan jadi Rp 40 ribu. Nah, perubahan nilai ini tak direspon dengan baik oleh SKPD sehingga proyek terancam molor,” kata Firman.

Tindakan yang dilakukan BPPBJ dengan meminta bantuan Gubernur maupun menyurati atau menelpon SKPD, kata Firman, merupakan langkah jemput bola untuk menggugah pengguna anggaran agar cepat memprosesnya. “Sepanjang tahun 2017, BPPBJ telah melayani publikasi lelang sekitar 2.000 paket dengan nilai sebesar Rp 9 triliun,” pungkasnya. IMN/BHR

Share

Check Also

Pedagang Blok G Adukan Kebijakan Anies-Sandi

thejak.co – Kebijakan Gubernur dan Wakil Gubernur DKI Jakarta Anies-Sandi dalam menata kawasan Tanah Abang, ...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *