Jumat , 20 Juli 2018

Awas, Manuver Disorda Bonsai KONI DKI Jakarta?

Gedung Disorda DKI Jakarta.
TheJak – Peran KONI DKI Jakarta terancam kena bonsai. Adalah Dinas Olahraga (Disorda) DKI Jakarta yang saat ini sedang mengajukan draf rancangan Peraturan Gubernur (Pergub) Peningkatan Prestasi Olahraga.
Dalam rancangan Pergub itu berisi soal pembinaan atlet hingga pengelolaan anggaran olahraga di ibukota bakal dikelola Disorda.
Draf Pergub yang beredar  di kalangan wartawan berisi sekitar 37 pasal. Draf tersebut terkesan akan membonsai wewenang dan peran KONI DKI Jakarta sebagai organisasi yang selama ini mengelola prestasi olahraga.
Bahayanya lagi, dalam rancangan draf tertulis kalau Disorda bisa memanggil atau memberikan sanksi kepada cabang olahraga (cabor). Bahkan, Disorda meminta pengelolaan anggaran olahraga.
Ketua Komisi E DPRD DKI Jakarta Sjahrial mengatakan rancangan draf yang dibuat Disorda bisa berdampak buruk pada prestasi olahraga di ibukota. Karena, pengelolaan dan pembinaan olahraga berdasarkan undang-undang ada pada KONI.
Sjahrial berharap kepada gubernur tidak asal menyetujui rancangan draf Pergub yang diajukan oleh Disorda. “Sebaiknya diteliti dan dipelajari dengan cermat isi draf tersebut,” ungkapnya kepada wartawan, Rabu (14/2/2018).
Jika rancangan draf tersebut sampai lolos pastinya bisa membuat gaduh. “Yang jadi pertanyaan buat apa Disorda bikin rancangan draf soal peningkatan prestasi olahraga daerah. Kan sudah jelas prestasi olahraga yang kelola dan bertanggung jawab adalah KONI,” ungkap Sjahrial.
Sementara pemerhati Jakarta Sugiyanto menyatakan, rancangan draf yang diajukan Disorda sama saja membonsai KONI DKI Jakarta. Dalam UU No 3 tahun 2005 tentang sistem keolahragaan nasional sudah jelas kalau olahraga dikelola KONI.
Mantan Tim Pemenangan Anies-Sandi dari Borobudur ini menduga, Disorda mengharap anggaran atlet. “Kalau draf ini sampai disahkan gubernur bisa gaduh se Indonesia. Karena bisa menular ke daerah-daerah di Indonesia dan KONI bisa dibonsai,” ungkapnya.
Sugiyanto mencibir Disorda yang mengelola sarana olahraga seperti GOR yang belum maksimal. “Lha, Disorda kelola GOR aja masih kacau apalagi mengelola atlet bisa rusak prestasi ibukota,” sindirnya.
Apalagi dalam rancangan draf terang Sugiyanto, Disorda seperti mengambil tanggungjawab 100 persen soal olahraga dan KONI hanya sebagai pendamping atau pembantu.
“Bisa kacau olahraga Jakarta. Saya harap gubernur tidak asal teken draf rancangan yang hanya ambisi semata pejabat Disorda. Inikan sama saja manuver Disorda,” tambahnya.
Harusnya kata Sugiyanto, Disorda mendukung KONI DKI Jakarta yang diisi oleh orang-orang profesional dan para mantan atlet berprestasi. “Yang paham pembinaan dan prestasi atlet itu ya KONI. Berikan kesempatan pada KONI,” lanjut pria yang akrab disapa SGY ini.(NS)
Share

Check Also

Tertibkan Lokbin Pasar Minggu, Wagub Sandi Didesak Copot Kepala Sudin UMKM Jaksel

  Thejak.co–Sungguh ironis, belum satu bulan diresmikan oleh Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno, lokasi ...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *